Waspada! 7 Tipe Gebetan yang Wajib Kamu Hindari


tips, cinta, pdkt, gebetan

Memang, cinta selalu menjadi pembahasan menarik yang tak pernah membosankan. Segala suka dan duka cinta pada akhirnya akan memberikan pengalaman hidup yang paling indah untuk dikenang. Termasuk saat PDKT mengejar gebetan, ada berbagai tips dan trik yang memberikan informasi mengenai cara PDKT didalam blog ini. Namun pada kesempatan ini, faktapacaran.blogspot.com akan berbagi seputar tipe-tipe gebetan yang harus dihindari. Mengapa demikian? lebih jelasnya simaklah pemaparan dari hai-online.com berikut ini.

Hati-hati! Kalau salah trik saat pedekate, bisa-bisa hasil akhirnya malah “perang dunia” Ini beberapa trik pedekate yang disinyalir membawa kegagalan.
1. Kelewat gencar nelepon dan SMS.
Pedekate pada hakikatnya adalah berusaha ngasih tau gebetan kalo kita punya perhatian lebih. Makanya “teror” telepon dan SMS biasanya gencar dilakukan. Sekadar nanya, “Lagi ngapain?” atau “Lagi di mana?”, dalam sehari bisa berkali-kali dilakukan.

Masalahnya, apakah cewek seneng terus-terusan di telepon dan di SMS?
Ternyata jawabannya nggak selalu, jack . Coba denger hasil nguping Hai  ke beberapa geng cewek yang lagi ngegosip:
“Gue sebel deh sama si .... Nelepon melulu! Tadinya gue seneng diperhatiin, lama-lama malah ilfil. Kelebihan sih!”

“He-eh. Si ... juga SMS-nya nggak berhenti-berhenti. Ngabisin pulsa deh!”

“Gue apalagi! Si ... tuh kalo nelepon gue ke ponsel terus nggak gue angkat, eh, nelepon ke rumah. Iih, jadian juga belum masa udah harus laporan terus!”

2. Belum apa-apa udah banyak ngelarang.
Kadang-kadang tujuan kita ngelarang gebetan tuh karena sayang. Yaah, namanya juga cinta, nggak mau dong orang yang dicintai kenapa-kenapa? Itu sebabnya buntutnya jadi banyak larangan yang tanpa sengaja keluar dari mulut kita. Contoh: “Kamu jangan panas-panasan, nanti sakit.”. Kalo nggak, “Jangan makan di situ, kotor!”. Atau, “Kalo nggak dijemput mending naik taksi daripada naik bus. Entar kamu kecapekan.”.

Man , kalo kebanyakan ngelarang hal-hal yang cemen, lama-lama cewek jadi gerah! Lagian buat cewek-cewek yang tipenya indipenden, larangan-larangan base on  cinta kayak gini kadang-kadang malah disalahartikan. Mereka bukannya ngerasa disirami perhatian oleh kita. Justru sebaliknya kita justru dianggap mengekang!
 
3. Cemburuan.
Ini “penyakit” yang jamak dateng kalo dua orang punya perasaan lebih. Tapi uniknya, dalam fase pedekate frekuensi dan intensitas cemburuan biasanya lebih tinggi ketimbang kalo beneran udah jadian lho.

Hmm, kalo dipikir pake logika sih ketemu tuh jawabannya. Di masa pedekate kan semuanya serba belum jelas. Belum ada komitmen khusus, sementara saingan yang siap siaga nikung gebetan pasti ada aja. Makanya gebetan keliatan deket dikit dengan cowok lain, perasaan langsung nggak tenang. Gebetan nunjukkin gerak-gerik yang mencurigakan, langsung mikir yang nggak-nggak.

Eits, ati-ati! Dalam masa pedekate, sekali-dua kali dicemburuin sih cewek biasanya seneng. Cuma kalo udah lebih dari dua kali, apalagi kalo plus  cowok-cowok yang kita cemburui adalah cowok-cowok yang menurut mereka nggak worthy buat dicemburui (lets say  sobat cowoknya sejak SD gitu), waaa....
 
4. Sok cuek.
Ada sebagian dari kita yang menganggap kalo mau bikin cewek penasaran itu harus pasang sikap acuh-acuh butuh. Alias sebentar perhatian, sebentar sok cuek. Upss, tau nggak lo, ternyata banyak cewek yang sensi sama sikap cowok yang kayak gini nih.

For your info  aja, cewek itu bakal mati panasaran sama cowok yang cool . Dan cowok yang cool  nggak sama artinya dengan cowok yang cuek! Kata cewek-cewek, cowok cool tuh definisinya cowok yang tenang, nggak suka asal kelakuan and  omongannya.... Pokoknya dewasa deh!
 
5. Kebanyakan curhat.
Maksud hati sih pengen ngasih liat ke gebetan kalo kita mempercayai dia lebih dari kita mempercayai orang lain. Terus, sekalian juga bikin kesan kalo kita sangat membutuhkan dia sebagai batu sandaran (taelaaaa....).

Tapi ati-ati, bos! Setelah Hai  ngobrol dengan cewek-cewek, tanggapan mereka terhadap cowok yang di masa pedekate sering curhat nggak begitu bagus lho. Apalagi kalo yang dicurhatin masalah seputar mantan pacarnya, or  masalah-masalah yang “enteng” semisal ribut sama bokap, kakak, temen, dll. Soalnya di mata sebagian cewek, cowok model begini kesannya jadi cegeng, nggak tough .
So , kesimpulannya curhat itu nggak dilarang selama masa pedekate. Cuma sebisa mungkin diminimalisir deh. Dan isinya yang bener-bener penting kali yee?
 
6. Ngambekan.
Mungkin kita ngambek beneran. Tapi nggak jarang juga sebenernya cuma pura-pura doang. Sekadar pengen ngetes sejauh mana perhatian gebetan pada kita. Atau lagi pengen aja dimanja oleh gebetan yang lagi ngerasa bersalah sama kita, hehehe....

Hmm..., sekali-sekali boleh sih. Asal jangan keseringan aja! Kalo cuma gara-gara gebetan salah ngomong dikit or bercandaan nggak nyambung terus ngambek.... Waduh! Gebetan bisa mikir, “Gue lagi ngadepin cowok apa anak kecil nih?”.
 
7. Banyak nuntut.
Kalo kita ngeliat dari kaca mata hukum ekonomi (cieeee....), masa pedekate itu ibaratnya masa menanam investasi, man . Jadi mau nggak mau kita emang kudu lebih banyak berbuat kebaikan pada gebetan. Meksipun itu artinya kadang-kadang kita musti berkorban. Misalnya, ada ajakan nongkrong bareng sobat lama, eh, tiba-tiba gebetan minta dianterin ke mana gitu. Yaah, demi memenangkan cintanya, meski kata hati lebih berat ke ajakan nongkrong bareng sobat lama, terpaksalah di re-schedule .
Cuma yang nyebelin, nggak jarang pengorbanan yang udah kita berikan tuh rasanya nggak setimpal dengan pengorbanan yang gebetan berikan. Contoh, giliran kita lagi pengen banget berduaan sama gebetan, ternyata gebetan lebih memilih jalan-jalan bareng gengnya. Nah, dalam sikon kayak gini, tanpa diniatin ujung-ujungnya kita jadi itung-itungan sama gebetan. “Kalo lo butuh gue, gue selalu berusaha ada buat lo. Tapi giliran gue yang butuh, kok lo nggak ngelakuin hal yang sama?!”, gitu kata-kata yang sering terlontar. Upsss, ini bisa bikin gebetan ilfil lho!

Artikel Terkait

Waspada! 7 Tipe Gebetan yang Wajib Kamu Hindari
4/ 5
Oleh